8 bintang Piala Dunia yang bisa pindah di jendela transfer

Tidak ada jendela belanja seperti Piala Dunia.

Performa Senegal pada 2002 membuat Salif Diao dan El Hadji Diouf sama-sama pindah ke Liverpool. Pada tahun 2006, pahlawan Italia Fabio Grosso pindah dari Palermo ke Inter. Pada tahun 2010, Real Madrid merekrut Mesut Ozil dan Sami Khedira setelah penampilan impresif mereka di Piala Dunia untuk Jerman.

Dan siapa yang bisa melupakan hype setelah pertunjukan James Rodriguez di Brasil pada tahun 2014? Real Madrid juga menerkamnya, hingga £ 63 juta. Manchester United membuat keputusan yang agak kurang menguntungkan untuk mengontrak Marcos Rojo di belakang turnamen itu.

Ini membawa kita ke Qatar 2022 – dengan rapi melewatkan Piala Dunia 2018, yang sebagian besar didominasi oleh bintang-bintang mapan dan, eh, Denys Cheryshev – di mana sejumlah pemain baru menunjukkan kemampuan mereka kepada khalayak global.

Berikut adalah delapan pemain menonjol dari turnamen yang dapat Anda lihat di kolom gosip transfer dari sekarang hingga Februari, dan mungkin lagi di musim panas.

Josko Gvardiol sangat brilian / Soccrates Images/GettyImages

Sudah menjadi salah satu bek paling mengesankan di Eropa pada usia 20 tahun, Josko Gvardiol telah menjadi nama di bibir komite transfer di sejumlah klub papan atas selama beberapa waktu.

Namun, setelah penampilannya yang luar biasa untuk Kroasia di Qatar, proses transfer itu sekarang dapat dipercepat – jelas dia akan masuk ke starting line-up dari hampir semua klub di Liga Champions.

Model RB Leipzig sedemikian rupa sehingga mereka akan merasa nyaman menjual pemain jika ada penawaran yang sesuai. Manchester City, Manchester United, Chelsea, dan bahkan Bayern Munich semuanya dikabarkan tertarik, artinya ini bisa menjadi pertarungan serius untuk mendapatkan tanda tangan sang pemain.

Layak, karena bisa mengamankan posisi bek tengah sisi kiri untuk dekade berikutnya.

Sofyan Amrabat menjadi salah satu pemain turnamen / Michael Steele/GettyImages

Adik dari mantan pemain sayap Watford Nordin, Sofyan Amrabat adalah pesepakbola yang sama sekali berbeda, seorang gelandang bertahan yang agresif yang juga bisa mendikte permainan dengan bola di kakinya.

Tingkat kerja, kegigihan dan kemampuan teknisnya telah bersinar selama Piala Dunia dan sekarang Fiorentina harus berjuang keras untuk mempertahankan jangkar lini tengah mereka.

Amrabat menonjol di Serie A selama waktunya di Hellas Verona tetapi baru-baru ini mulai mencapai ketinggian itu lagi, menjadi pemain kunci untuk La Viola musim ini.

Dengan rumor ketertarikan Liverpool, klub asal Florence itu menyatakan tidak berencana menjualnya pada Januari. Akankah iming-iming Liga Premier terbukti terlalu kuat?

Enzo Fernandez baru bergabung dengan Benfica di musim panas / Julian Finney/GettyImages

Enzo Fernandez adalah pemain yang seharusnya diambil klub sebelum Benfica merebutnya dari River Plate di musim panas. Mengingat cara dia bermain di Qatar, mereka sendiri tidak akan bisa lama menikmati penampilannya.

Fernandez mencetak gol indah untuk menutup kemenangan 2-0 Argentina atas Meksiko selama babak penyisihan grup, membuat mereka melaju ke semifinal kompetisi. Bersama dengan Lionel Messi dan Julian Alvarez, dia telah menjadi salah satu pemain yang menonjol.

Pada usia 21 tahun, kualitas dan jangkauan umpan Fernandez yang membedakannya sebagai bintang masa depan. Benfica akan berusaha mati-matian untuk mempertahankannya selama mungkin, tetapi terkadang, dengan pemain sebagus ini, itu sia-sia. Dia kemungkinan tidak akan pindah di bulan Januari tetapi di musim panas apapun bisa terjadi.

Dominik Livakovic tampil angkuh di gawang Kroasia / Pixsell/MB Media/GettyImages

Sungguh penjaga gawang Dominik Livakovic. Dia melakukan 11 penyelamatan di perempat final melawan Brasil, bersama dengan menyangkal tendangan penalti Rorygo dalam adu penalti.

Ini mengikuti penampilannya melawan Jepang, di mana dia menyelamatkan tiga penalti.

Singkatnya, pemain nomor satu Kroasia itu tampil luar biasa di bawah mistar Zlatko Dalić dan sudah pasti membuat dirinya pindah ke salah satu liga utama Eropa.

Masih berusia 27 tahun dan dengan pengalaman Liga Champions di Dinamo Zagreb, klub mana pun yang membutuhkan pemain nomor satu jangka panjang akan melakukannya dengan baik untuk mengamankan jasanya.

Goncalo Ramos mencetak hat-trick luar biasa melawan Swiss / Visionhaus/GettyImages

Keputusan Fernando Santos untuk mencoret Cristiano Ronaldo untuk pertandingan babak 16 besar Portugal melawan Swiss adalah keputusan yang berani. Namun, berkat Goncalo Ramos, kepindahan itu segera membuahkan hasil.

Ramos melepaskan hat-trick selama kekalahan 6-1, menjadi pemain pertama yang mencetak hat-trick babak sistem gugur Piala Dunia sejak 1990 dan pemain pertama yang mencetak hat-trick Piala Dunia di awal pertama mereka sejak Miroslav Klose di 2002.

Dia berusia 21 tahun dan memiliki sembilan gol dalam 11 penampilan liga untuk namanya sejauh musim ini. Presiden Benfica Rui Costa (bukan pemain yang buruk di masa lalu) telah menyatakan klub tidak akan menjual dengan harga kurang dari klausul rilisnya – dilaporkan £ 103 juta.

Itu jelas uang yang banyak dan pasti cukup untuk menunda bahkan klub Liga Premier… untuk saat ini.

Azzedine Ounahi bermain bersama Sofiane Boufal untuk klub Prancis Angers / KARIM JAAFAR/GettyImages

Hebatnya, Azzedine Ounahi bermain sepak bola tingkat ketiga di Prancis untuk Avranches hanya 18 bulan yang lalu.

Pemain Angers telah memulai setiap pertandingan untuk Maroko dalam perjalanan ajaib mereka ke semifinal Piala Dunia dan tampil mengesankan bersama Amrabat di jantung lini tengah mereka.

Mengingat bahwa Angers saat ini berada di posisi terbawah Ligue 1, mereka tidak berada dalam posisi untuk menolak tawaran yang masuk akal untuk pemain berusia 22 tahun itu jika mereka datang pada bulan Januari, bahkan karena dia adalah pemain kunci yang akan sangat ingin mereka pertahankan. membantu mencegah degradasi.

Seperti berdiri, Ounahi tampaknya menjadi penjemputan yang sangat cerdik untuk sebagian besar tim papan tengah di lima liga teratas Eropa, bahkan jika mereka harus menunggu hingga musim panas.

Bek kanan Celtic tampil luar biasa melawan Brasil / Alex Grimm/GettyImages

Josip Juranovic adalah salah satu pemain terbaik Kroasia selama kemenangan adu penalti mereka melawan Brasil di perempat final, terus-menerus naik turun di sayap kanan mereka dan menyebabkan tim Tite segala macam masalah dengan energi dan gerakannya.

Juga sangat solid dalam bertahan, Juranovic jelas mampu bermain di level yang lebih tinggi dari Liga Premier Skotlandia. Dia sudah dikaitkan dengan kepindahan ke sejumlah klub Liga Premier, termasuk Newcastle, dan bahkan Atletico Madrid di masa lalu.

Akan sangat sulit bagi Celtic untuk mempertahankan pemain seperti itu, tetapi mengingat penampilannya di Piala Dunia ini, mereka setidaknya akan mendapatkan sedikit uang dari kepergiannya.

Jurrien Timber bisa menjadi wonderkid berikutnya yang meninggalkan Ajax / Sebastian Frej/MB Media/GettyImages

Ajax sekali lagi akan menemukan diri mereka bergantung pada beberapa prospek muda brilian mereka, termasuk bek Jurrien Timber, yang menjalani turnamen bagus untuk Belanda pada usia 21 tahun.

Serbaguna, atletis, dan nyaman dalam menguasai bola, Timber adalah prototipe bek Ajax dan menggantikan Matthijs de Ligt hanya setelah pertandingan pertama turnamen. Tidak sulit untuk melihat mengapa Louis van Gaal melakukan panggilan mengingat Timber terlihat jauh lebih cocok untuk peran bek tengah yang melebar di tiga bek Belanda.

Mohammed Kudus, gelandang Ghana berusia 22 tahun, adalah pemain lain yang tidak ingin dikalahkan oleh raksasa Belanda setelah penampilannya di babak penyisihan grup di Qatar, di mana ia mencetak dua gol dalam tiga penampilan.