Bagaimana klasemen Premier League terlihat tanpa VAR sebelum Boxing Day 2022

VAR – atau asisten wasit video – adalah ungkapan yang tidak pernah jauh dari kata-kata kasar dan ocehan penggemar sepak bola yang frustrasi di seluruh dunia.

Sementara keputusan-keputusan penting terlewatkan dan ketidakadilan terus terjadi tanpa kehadiran asisten video, para pendukung sekarang merasa terlalu banyak permainan yang terpengaruh secara negatif oleh proses VAR yang panjang dan berlarut-larut. Tidak ada kemenangan saat ini.

Keputusan yang dibuat dengan bantuan VAR akhirnya memengaruhi tabel liga di seluruh dunia karena sifat situasi yang mereka tinjau. Tidak ada bedanya di Liga Inggris, di mana ofisial masih mencari keseimbangan yang tepat dengan gangguan minimal dan keuntungan maksimal.

Inilah tampilan tabel tanpa campur tangan VAR.

VAR adalah asisten wasit video yang meninjau keputusan yang dibuat oleh ofisial lapangan. Mereka diberikan layar untuk melihat pertandingan dan menasihati wasit dengan maksud untuk menghilangkan kesalahan yang jelas dan nyata yang dapat dilewatkan secara real time.

Mereka digunakan selama empat skenario:

Jika tidak ada kesalahan yang terlihat saat ditinjau, pemeriksaan diakhiri dan permainan dilanjutkan. Mungkin ada jeda yang lama sementara pejabat mempertimbangkan kesalahan yang jelas dan jelas.

Ada tiga hasil ketika kesalahan yang jelas terlihat:

Wasit kemudian menjelaskan keputusan mereka ke VAR dan melanjutkan tindakan yang mereka pilih. VAR saja tidak dapat membatalkan keputusan wasit di lapangan.

Penggunaan video asisten wasit menjadi hal yang lumrah di Premier League musim 2019/20, setelah sebelumnya diujicobakan pada pertandingan FA Cup dan Carabao Cup.

Penggunaannya telah memicu kritik luas. Peninjauan PGMOL diperlukan setelah awal musim 2022/23 yang buruk, di mana ofisial mendapat panggilan profil tinggi yang salah dengan mengorbankan tim seperti West Ham dan Chelsea.

Klasemen Premier League tanpa VAR – Natal 2022

Riset yang dilakukan oleh The Sun sebelum dimulainya Piala Dunia menunjukkan akan ada beberapa perubahan di klasemen Liga Inggris jika VAR tidak digunakan musim ini.

Manchester City akan duduk di puncak klasemen jika beberapa panggilan ketat tidak bertentangan dengan mereka. Sebuah gol dari Phil Foden dalam kekalahan di Liverpool dianulir karena pelanggaran Erling Haaland, sementara gol dari Miguel Almiron dibiarkan karena panggilan offside asli dibatalkan dalam hasil imbang 3-3 dengan Newcastle.

Sisi Pep Guardiola akan menjadi yang teratas saat Natal jika bukan karena keputusan itu, meninggalkan pemimpin sebenarnya Arsenal di tempat kedua. The Gunners mungkin ditahan imbang oleh Leeds pada bulan Oktober seandainya penalti yang diberikan tidak dibatalkan oleh VAR.

Tottenham dan Newcastle bertukar tempat di urutan ketiga dan keempat, sementara penelitian juga menunjukkan bahwa Liverpool dan Fulham mendapat manfaat dari penggunaan VAR – mereka akan turun di urutan kesembilan dan ke-14 tanpa VAR.

Di sisi lain dari spektrum, Bournemouth telah dihantam oleh VAR. Mereka akan tiga tempat lebih baik di urutan ke-11, meskipun manajer Gary O’Neil masih akan dengan senang hati memimpin Cherries ke urutan ke-14 – posisi mereka saat ini – sebelum jeda Piala Dunia.

(+/-) = perubahan posisi.

Manchester City (+1)Arsenal (-1)Tottenham (+1)Newcastle (-1)Manchester UnitedBrighton (+)Chelsea (+1)Brentford (+2)Liverpool (-3)Aston Villa (+2)Bournemouth (+ 3)Leicester (+1)Crystal Palace (-2)Fulham (-5)LeedsEverton (+1)West Ham (-1)Nottingham ForestSouthamptonWolves