Bintang-bintang pelarian Piala Dunia 2022

Setiap Piala Dunia memiliki satu atau dua bintang pelarian, dan pengulangan tahun 2022 tidak terkecuali.

Banyak pemain dari seluruh dunia mengambil kesempatan untuk memamerkan barang-barang mereka di panggung terbesar, dan talenta yang dulunya tidak dikenal itu telah meledak menjadi nama-nama rumah tangga – jenis yang menemukan diri mereka di rumor, lebih sering daripada tidak.

Meskipun turnamen ini mungkin selalu dikenang dalam karier Josko Gvardiol, Cody Gakpo, dan Enzo Fernandez, itu bukanlah jenis bintang pelarian yang kami lihat di sini. Jika Anda dikaitkan dengan transfer £50 juta+ ke tim elit sebelum Piala Dunia, Anda sudah berhasil.

Berikut adalah 10 bintang pelarian aktual dari Piala Dunia 2022.

Musim dingin yang luar biasa untuk Ramos / Soccrates Images/GettyImages

Jika ada satu cara untuk memperkenalkan diri, itu dengan menggantikan Cristiano Ronaldo dan mencetak hat-trick di Piala Dunia.

Ada beberapa minat pada Ramos di awal musim panas, tetapi sebagian besar klub top tidak terlalu memperhatikan striker Benfica, yang mengantongi tiga gol pada pertandingan internasional pertamanya dalam kemenangan 6-1 atas Swiss di mana Ronaldo berada di bangku cadangan. .

Jika ada minat padanya sebelumnya, perkirakan itu akan berlipat ganda sekarang.

Kudus punya masa depan cerah / Dean Mouhtaropoulos/GettyImages

Ajax jarang ketinggalan ketika datang untuk merekrut talenta yang kurang dikenal, dan permata berikutnya untuk mendapatkan uang besar untuk pindah ke luar negeri adalah gelandang Ghana Mohammed Kudus.

Bermain dalam peran menyerang, Kudus mengantongi dua gol dalam tiga pertandingan untuk Ghana, memberikan salah satu lampu yang bersinar dalam kampanye yang berumur pendek.

90min memahami bahwa ada banyak minat di Kudus dari Premier League dan seluruh Eropa.

Noppert yang menjulang tinggi muncul entah dari mana / Jean Catuffe/GettyImages

Bisakah Anda menjadi bintang pelarian pada usia 28 tahun?

Bukan hanya stopper Heerenveen Andries Noppert yang secara mengejutkan dimasukkan ke dalam skuat Belanda, tetapi keputusan untuk benar-benar memainkannya di lima pertandingan merupakan risiko besar dari Louis van Gaal yang tidak dapat disangkal terbayar.

Penjaga gawang yang menjulang tinggi tampil mengesankan dalam perjalanan timnya ke perempat final dan sedikit yang akan terkejut melihatnya memulai di panggung internasional untuk tahun-tahun mendatang.

Preciado memuji dirinya sendiri / Marvin Ibo Guengoer – GES Sportfoto/GettyImages

Ekuador dapat menganggap diri mereka tidak beruntung karena tidak berhasil lolos dari babak grup. Mereka memiliki sejumlah pemain individu yang luar biasa, termasuk dari bek kanan Angelo Preciado.

Pemain berusia 24 tahun itu benar-benar menghidupkan timnya, menyumbang dengan assist dalam kemenangan malam pembukaan atas tuan rumah Qatar.

Preciado meninggalkan tanah airnya untuk klub Belgia Genk pada tahun 2021 dan mungkin akan segera pindah lagi.

Souttar terlihat bagus untuk Australia / Alex Pantling/GettyImages

Piala Dunia sensasional Harry Souttar menjadi lebih mengesankan ketika Anda menyadari bahwa dia kembali dari cedera lutut jangka panjang hanya beberapa minggu sebelum turnamen dimulai.

Bek tengah Australia, yang hanya bermain sekali di level klub selama 12 bulan terakhir, terlihat lebih bugar dari sebelumnya saat ia menginspirasi Socceroos untuk melaju ke babak 16 besar.

Stoke mengontrak Souttar dari Dundee United pada 2016 dan dia telah menjadi pemain reguler di divisi kedua, tetapi berdasarkan pertunjukan ini, tidak akan lama sampai dia mencoba kemampuannya di liga teratas.

Al-Dawsari mencetak gol terkenal / Visionhaus/GettyImages

Sebagai orang yang mencetak gol melawan Argentina, Salem Al-Dawsari akan selamanya dikenang sebagai ikon sepak bola Arab Saudi.

Pemain sayap berusia 31 tahun itu telah menghabiskan seluruh karirnya di tanah airnya selain dari pinjaman enam bulan yang aneh dengan Villarreal pada 2018 yang hanya menghasilkan satu penampilan selama 33 menit, tetapi mungkin ada pelamar dari Eropa yang mengantri untuknya musim panas ini.

Al-Dawsari mencetak dua gol besar untuk negaranya di Qatar, memastikan para penggemar tidak akan melupakan turnamen ini dalam waktu dekat.

Ounahi adalah bintang sejati / Gambar Olahraga Berkualitas / GettyImages

Mungkin bintang pelarian dari seluruh turnamen, gelandang Maroko Azzedine Ounahi terlihat seperti di rumah di antara elit dunia dalam perjalanan ke semifinal.

Pemain berusia 22 tahun itu bergabung dengan Angers untuk mendapatkan uang pada tahun 2021 dan tiba di Qatar dengan klubnya duduk di posisi terbawah Ligue 1, tetapi ada peluang bagus dia tidak akan mengakhiri Januari di posisi itu karena tim-tim dari seluruh Eropa sedang mengincarnya. .

Beberapa pengintai bahkan mengikuti Ounahi sebelum bertugas di Qatar, tetapi sekarang, setiap pencari bakat di planet ini akan melihatnya.

Amrabat terkesan bersama Ounahi / Gambar Olahraga Berkualitas / GettyImages

Sofyan Amrabat mungkin berada di urutan kedua di belakang hanya Ounahi dalam hal bintang pelarian.

Pemain jangkar lini tengah Maroko, Amrabat menikmati beberapa bulan elite dan sekarang baik Liverpool maupun Tottenham mengincarnya dengan tujuan untuk pindah di bulan Januari.

Beberapa menertawakan Fiorentina € 20 juta yang dibayarkan untuk mengontraknya pada tahun 2020, tetapi Anda dapat menjamin mereka akan mendapat untung besar.

De Arrascaeta mendapatkan banyak pujian / Ryan Pierse/GettyImages

Setelah beberapa tahun tergoda dengan pelarian, rasanya Giorgian de Arrascaeta akhirnya membawa kariernya ke level berikutnya.

Dalam skuat Uruguay yang bertalenta, pemain berusia 28 tahun itu berhasil membuat kesan dengan cameo yang mengesankan melawan Portugal dan dua gol melawan Ghana, yang semuanya tidak cukup untuk memimpin negaranya keluar dari babak penyisihan grup.

De Arrascaeta belum bermain sepak bola di Eropa, tapi rasanya itu mungkin akan terjadi setelah beberapa penampilannya yang mengesankan.

Mitoma terbang pada tahun 2022 / Etsuo Hara/GettyImages

2022 telah menjadi tahun yang menderu-deru bagi Kaoru Mitoma, yang membuat namanya terkenal dengan Brighton sebelum menggandakan momentum itu dengan memainkan peran utama bagi Jepang dalam kemenangan mengesankan mereka atas Jerman dan Spanyol.

Penampilan tersebut datang hanya beberapa minggu setelah Mitoma mulai mencuri perhatian di level klub, meneror Chelsea dalam kemenangan 4-1 sebelum mencetak gol dalam kemenangan 3-2 atas Wolves.

Mitoma bergabung dengan Brighton dengan harga sekitar £2,5 juta pada tahun 2021 dan merupakan yang terbaru dari deretan panjang pembelian murah dari Seagulls.

Reragui mengesankan pemirsa global / Alex Pantling/GettyImages

Ini, dapatkan bonusnya.

Hanya empat bulan lalu, hanya sedikit orang di luar sepak bola Maroko yang tahu siapa Walid Reragui. Dia adalah penunjukan berisiko oleh orang Afrika, tapi ya ampun, apakah risiko itu terbayar.

Pria berusia 47 tahun itu mendalangi salah satu langkah paling mencengangkan dalam memori Piala Dunia baru-baru ini saat ia memimpin Maroko ke semifinal, dan pemenang Liga Champions Afrika 2021/22 itu hampir tidak bisa meningkatkan stoknya lebih tinggi jika ia mencoba.

Lahir di Prancis, Reragui bermain di Prancis dan Spanyol selama karir bermainnya dan mungkin akan segera menjadi manajer di negara seperti itu.