Favorit peraih Ballon d’Or 2023

Seremoni Ballon d’Or 2023 akan ditunggu-tunggu karena beberapa alasan.

Belum ada tanggal yang ditetapkan untuk hadiah individu sepakbola terbesar yang akan diberikan, tetapi ini akan menjadi tahun pertama untuk memperhitungkan perubahan kriteria penghargaan dari satu tahun kalender penuh.

Sebelumnya, pencapaian seorang pemain dari Januari hingga Desember pada tahun tertentu menjadi dasar Ballon d’Or, yang agak membingungkan membuatnya menjadi dua setengah musim. Sekarang, bagaimanapun, musim klub penuh yang khas dari satu musim panas ke musim berikutnya adalah kerangka waktu yang akan dinilai.

Tepat di tengah penghargaan tahun 2023 adalah Piala Dunia 2022, dengan final di Qatar berlangsung setelah upacara Ballon d’Or 2022. Turnamen Piala Dunia selalu sangat memengaruhi susunan daftar pendek dan kali ini tidak akan berbeda.

Masih ada setengah musim untuk dimainkan, di mana semua trofi klub akan diputuskan. Namun setelah paruh pertama musim 2022/23 dan Piala Dunia, berikut adalah 15 favorit awal untuk Ballon d’Or berikutnya.

Sofyan Amrabat (Fiorentina & Maroko): Penampilannya sebagai detak jantung tim Maroko yang membuat sejarah sepak bola Afrika di Piala Dunia pasti akan memberinya nominasi. Karier klubnya bahkan bisa melonjak jika transfer Januari terjadi.

Khvicha Kvaratskhelia (Napoli & Georgia): Jika Napoli melanjutkan seperti yang telah mereka mulai dan memenangkan gelar Serie A pertama sejak zaman Diego Maradona, ada kemungkinan bintang terbaru mereka akan menjadi perbincangan Ballon d’Or. Pemain berusia 21 tahun itu memiliki 18 keterlibatan gol dalam 17 penampilan sebelum jeda.

Enzo Fernandez (Benfica & Argentina): Pemain muda terbaik Piala Dunia akan menghasilkan banyak uang di tahun 2023. Dia sudah berada di radar raksasa Eropa tetapi penampilannya yang luar biasa di Qatar kini telah menjadikannya nama utama .

Enzo Fernandez pasti akan dinominasikan / Marvin Ibo Guengoer – GES Sportfoto/GettyImages

Achraf Hakimi (PSG & Maroko): Bek sayap sangat diperlukan untuk klub dan negara. Dia adalah anggota kunci dari pahlawan Piala Dunia Maroko dan masih berharap untuk memenangkan semuanya dengan Paris Saint-Germain pada Juni mendatang. Tidak ada bek yang memenangkan Ballon d’Or sejak 1996.

Mohamed Salah (Liverpool & Mesir): Absen dari Piala Dunia tetapi masih tampil bagus untuk Liverpool sebelum jeda pertengahan musim. 15 golnya di semua kompetisi termasuk tujuh hanya dalam enam pertandingan grup Liga Champions, meskipun peluang kemungkinan bergantung pada meraih trofi.

Luka Modric (Real Madrid & Kroasia): Pemain berusia 37 tahun ini terus menentang logika dengan penampilannya untuk klub dan negara. Real Madrid mengincar trofi lain musim ini, sementara Kroasia mencapai semifinal Piala Dunia untuk ketiga kalinya dalam 30 tahun sejarah mereka.

Emiliano Martinez (Aston Villa & Argentina): Pemenang Sarung Tangan Emas Piala Dunia kemungkinan akan menjadi salah satu nominasi untuk prestasi itu. Penyelamatannya yang luar biasa di final melawan Prancis secara langsung berkontribusi pada Argentina yang akhirnya mengangkat trofi.

Seorang penjaga gawang terakhir memenangkan Ballon d’Or pada tahun 1963 / Marc Atkins/GettyImages

Antoine Griezmann (Atletico Madrid & Prancis): Bermain di Piala Dunia ketiganya, pria Prancis itu mengingatkan orang-orang mengapa dia memiliki reputasi seperti itu. Ini juga Griezmann yang sedikit berbeda, pencipta daripada pencetak gol.

Vinicius Junior (Real Madrid & Brasil): Piala Dunia yang mengecewakan, mungkin, tetapi 10 gol dan lima assist dalam 21 penampilan untuk tim Real Madrid yang tidak diperkuat Karim Benzema di sebagian besar musim menceritakan kisahnya sendiri.

Robert Lewandowski (Barcelona & Polandia): Gol belum benar-benar kering meski menukar keamanan sepak bola Jerman dengan tantangan baru di Spanyol – dia telah mencetak 18 gol dalam 19 penampilan untuk Barcelona. Dua gol di Qatar juga merupakan gol pertamanya di Piala Dunia.

Kevin De Bruyne (Man City & Belgia): Terlihat seperti bayangan dirinya yang biasa di Piala Dunia, namun penampilannya di Manchester City luar biasa. Ini sudah 15 assist dan terus bertambah, dengan 10 di Liga Premier dan akan memecahkan rekor kompetisi untuk satu musim (20).

Kevin De Bruyne telah menjadi mesin pemberi bantuan untuk Man City / Shaun Botterill/GettyImages

Neymar (PSG & Brasil): Dia menyamai rekor gol Brasil sepanjang masa Pele selama Piala Dunia dan jumlah klubnya luar biasa. Sejauh ini di musim 2022/23, ada 27 keterlibatan gol bagi tim PSG untuk memenangkan gelar Ligue 1 lainnya dan dengan peluang meraih kejayaan Liga Champions yang sulit dipahami.

Erling Haaland (Man City & Norwegia): Bintang terbaru Manchester City tidak sempat bermain di Piala Dunia. Namun dia bisa dibilang melebihi ekspektasi sejak pindah ke sepak bola Inggris, mencetak 24 gol hanya dalam 19 penampilan saat Natal tiba.

Kylian Mbappe (PSG & Prancis): Hanya pemain pria kedua dalam sejarah yang mencetak hat-trick di final Piala Dunia. Dia tidak memenangkannya tetapi merupakan alasan utama Prancis mencapai final lagi dan melesat ke posisi keenam dalam daftar pencetak gol Piala Dunia sepanjang masa. Itu adalah 19 gol untuk PSG musim ini juga.

Lionel Messi (PSG & Argentina): Meskipun pemain lain layak dinominasikan, hampir tidak mungkin melihat orang lain memenangkan Ballon d’Or pada tahun 2023. Dia adalah pemenang Bola Emas sebagai pemain terbaik di Piala Dunia, sebelum akhirnya mengangkatnya piala sebagai kapten. Ballon d’Or kedelapan yang menakjubkan menanti.

Lionel Messi adalah pemain yang harus dikalahkan pada tahun 2023 / Gustavo Pagano/GettyImages