Kiper terbaik di Piala Dunia 2022

Baiklah, baiklah. Argentina melakukannya. Lionel Messi dan trofi Piala Dunia, gambar yang dinikmati di seluruh dunia. Tapi dia tidak bisa melakukannya tanpa penjaga gawangnya, Emi Martinez dari Aston Villa, yang melakukan penyelamatan spektakuler di saat-saat terakhir untuk menjaga Argentina – dan impian Messi – tetap hidup.

Kita tahu apa yang terjadi sesudahnya. Kami tidak perlu menghidupkannya kembali di sini, tetapi kami perlu turun ke paku payung dan memutuskan penampilan penjaga gawang terbaik sepanjang Piala Dunia 2022 setelah penampilan Martinez, yang sudah cukup banyak.

Tidak semua orang bisa masuk lima besar, sebutan yang sangat terhormat untuk orang-orang seperti Shuichi Gonda dan Guillermo Ochoa, tapi inilah daftar terakhir kiper terbaik kami di turnamen.

Lloris tidak pernah menyelamatkan penalti adu penalti untuk Prancis di turnamen besar / ANP/GettyImages

Piala Dunia Hugo Lloris berakhir dengan kekecewaan di final, tetapi dia dapat mengangkat kepalanya setelah beberapa penampilan bagus untuk Prancis selama babak sistem gugur. Terutama melawan Inggris di perempat final. Mendesah.

Kapten Prancis melakukan semua yang diminta darinya hingga final, tetapi rekornya yang menyedihkan dalam menyelamatkan penalti – Lloris tidak menghentikan satu pun dari sembilan penalti yang dia hadapi dalam adu penalti untuk Prancis – merugikan negaranya pada saat yang paling penting.

Szczesny adalah penjaga gawang yang menonjol selama penyisihan grup / Marvin Ibo Guengoer – GES Sportfoto/GettyImages

Ini sebagian besar akan dilupakan sekarang dan tidak masalah pada akhirnya tetapi Wojciech Szczesny melakukan penyelamatan luar biasa untuk menggagalkan penalti Lionel Messi selama kemenangan 2-0 Argentina atas Polandia di pertandingan terakhir Grup C mereka.

Di pertandingan sebelumnya, melawan Arab Saudi, dia juga menggagalkan tendangan penalti Salem al-Dawsari dan melakukan penghentian reaksi ajaib setelahnya. Polandia secara keseluruhan buruk dan hanya penjaga gawang Szczesny yang luar biasa yang membuat mereka maju ke babak 16 besar, di mana mereka disingkirkan oleh Prancis.

Bounou adalah salah satu penampil terbaik Maroko dalam perjalanannya ke semifinal / BSR Agency/GettyImages

Kisah underdog Piala Dunia tidak diragukan lagi adalah Maroko. Mereka menjadi tim Afrika pertama yang mencapai semifinal Piala Dunia dan alasan besar untuk itu adalah penjaga gawang mereka Yassine Bounou, juga dikenal sebagai Bono.

Stopper Sevilla adalah pahlawan selama kemenangan adu penalti melawan Spanyol di babak 16 besar, upaya penyelamatan dari Carlos Soler dan Sergio Busquets. Melawan Portugal, juga, dia luar biasa saat Maroko bertahan untuk kemenangan ketat 1-0 sebelum dongeng berakhir tiba-tiba melawan Prancis di semifinal. Seluruh tim – dan Bono – bisa sangat bangga dengan semua yang mereka raih di Qatar.

Dominik Livakovic pasti akan meninggalkan Dinamo Zagreb setelah Piala Dunia yang luar biasa / Alex Pantling/GettyImages

Dominik Livakovic bisa dibilang penjaga gawang terbaik sepanjang turnamen tetapi gagal di sini karena kepahlawanan orang lain. Kita akan membahasnya sebentar lagi.

Penampilan pemain nomor satu Kroasia itu di Qatar akan dikenang lama. Tiga penyelamatan penalti dalam adu penalti melawan Jepang diikuti dengan penampilan luar biasa melawan Brasil, di mana ia melakukan 11 penyelamatan dalam game, hanya kebobolan satu kali meskipun menghadapi 3,2 xGOT (gol tepat sasaran) dan kemudian menggagalkan Rodrygo dalam adu penalti untuk membantu mengirim Kroasia melalui.

Dia tidak memenangkan Sarung Tangan Emas tetapi dia adalah bagian besar dari finis ketiga Kroasia.

Martinez adalah pahlawannya / Buda Mendes/GettyImages

Sulit untuk mengungkapkan dengan kata-kata betapa pentingnya penghentian satu lawan satu Martinez terhadap Randal Kolo Muani di saat-saat terakhir perpanjangan waktu. Setelah Nicolas Otamendi terpeleset pada percobaan pembersihan, striker Eintracht Frankfurt itu bersih dengan gawang yang menganga.

Tapi penjaga gawang Aston Villa keluar dari garisnya dalam sekejap dan berusaha keras untuk menggagalkan Prancis menjadi pemenang – dan bahkan membuat Argentina menjauh, meskipun Lautaro Martinez tidak bisa menempatkan sundulannya tepat sasaran.

Itu adalah penyelamatan turnamen dan mengingat situasinya, itu mungkin menjadi salah satu penyelamatan terbaik sepanjang masa.

Fakta bahwa ia kemudian mengikutinya dengan penampilan hebat lainnya dari penghentian penalti dan psikologi amatir, pertama dengan menyangkal Kingsley Coman dan kemudian dengan mengganggu tendangan titik Aurelien Tchouameni sehingga gelandang Prancis itu gagal mencetak gol sepenuhnya, mengamankan penghargaan Golden Glove-nya.

Ini mungkin tidak adil bagi Livakovic tetapi final lebih penting, dan Martinez melangkah untuk negaranya di panggung terbesar dari semuanya. Nikmati keabadian, Emi.