Laga terbaik Piala Dunia 2022

Untuk semua pembicaraan tentang jadwal yang padat dan risiko kelelahan, masih ada kualitas yang cukup mengesankan di Piala Dunia ini.

Kami melihat beberapa gol menakjubkan, sportifitas kecil, dan kisah legendaris berakhir. Apa lagi yang kamu inginkan?

Berikut adalah pilihan 90 menit untuk sepuluh pertandingan terbaik turnamen ini, berdasarkan peringkat.

Harry Symeou menjamu Andy Headspeath, Quentin Gesp dan Jack Gallagher untuk melihat kembali putaran final Piala Dunia 2018 di Rusia – bergabunglah bersama kami!

Jika Anda tidak dapat melihat penyematan podcast, klik di sini untuk mengunduh atau mendengarkan episode selengkapnya!

Roy Keane tidak senang / Simon M Bruty/GettyImages

Satu pelajaran besar dari Piala Dunia ini adalah jangan pernah mempercayai tim yang memuncaki babak 16 besar.

Brasil melepaskan tembakan peringatan yang cukup untuk rival mereka ketika mereka mengobrak-abrik Korea Selatan, menuju istirahat paruh waktu 4-0.

Gol dari Vinicius Junior, Neymar, Richarlison, dan Lucas Paqueta membuat Selecao menari (secara harfiah). Paik Seung-ho mencetak gol hiburan Korea Selatan di malam hari.

Sundulan tinggi Cho memberi harapan bagi Korea Selatan / Alex Grimm/GettyImages

Kembalinya yang hampir terjadi, kemenangan yang diperjuangkan dengan susah payah itu tidak penting.

Korea Selatan berada di laut ketika Ghana memimpin dua gol dalam pertemuan Grup H mereka, tetapi dua gol di babak kedua dari Cho Gue-sung membuat mereka menyamakan kedudukan.

Mohammed Kudus turun ke ujung yang lain dan mencetak Black Stars kembali di depan, meskipun Ghana akan tersingkir setelah pertandingan berikutnya dan Korea Selatan akhirnya maju menggantikan mereka.

Air mata Suarez terasa manis saat melihat orang Ghana / Gambar Soccrates / GettyImages

Sekuel pertarungan ikonis Ghana dan Uruguay 2010 tidak mengecewakan.

Yang pertama hanya membutuhkan hasil imbang untuk mengamankan rute mereka ke babak berikutnya, sedangkan yang terakhir membutuhkan kemenangan untuk mendapatkan peluang.

Uruguay unggul dua gol di babak pertama, dengan musuh abadi Bintang Hitam Luis Suarez menarik perhatian.

La Celeste tampaknya melaju ke babak 16 besar di tengah persaingan yang semakin sengit, tetapi berita menyebar di 10 menit terakhir bahwa Korea Selatan telah mengalahkan Portugal, yang berarti Uruguay membutuhkan gol lagi. Mereka mendobrak pintu Ghana tetapi tidak dapat menemukan jalan keluar, dengan pihak Afrika setidaknya senang mengalahkan rival lama mereka.

Ingat apa yang kami katakan sebelumnya tentang tim yang memuncak di babak 16 besar? Portugal adalah tuannya.

Setelah akhirnya memutuskan untuk menjatuhkan Cristiano Ronaldo, anak asuh Fernando Santos menempatkan Swiss ke pedang dengan gaya.

Goncalo Ramos – pengganti Ronaldo – mencetak hat-trick yang luar biasa saat Portugal keluar sebagai pemenang dengan skor mengejutkan 6-1, mengumumkan diri mereka yang mengalir bebas sebagai pesaing.

Youssef En-Nesyri adalah pahlawannya / Justin Setterfield/GettyImages

Dan kemudian semuanya runtuh.

Tugas Portugal selanjutnya adalah mengatasi kekasih turnamen Maroko, tetapi Selecao jatuh ke tangan Atlas Lions,

Youssef En-Nesyri melompat tinggi di atas Diogo Costa dan Ruben Dias untuk menanduk satu-satunya gol dalam pertandingan itu dan Maroko keluar dari babak kedua dengan gugup untuk menjadi tim Afrika pertama dalam sejarah yang mencapai semifinal Piala Dunia.

Tendangan bebas Chavez memberi harapan bagi Meksiko / Michael Steele/GettyImages

Ada banyak pertandingan turnamen ini dengan drama yang terlambat.

Arab Saudi dan Meksiko sama-sama memiliki peluang untuk mencapai babak 16 besar menuju pertemuan terakhir Grup C mereka, tetapi yang terakhir berada di kursi pengemudi setelah menemukan diri mereka unggul 2-0 (sebagian berkat teriakan Luis Chavez).

Dengan waktu yang terus berjalan, Meksiko masih membutuhkan gol lain karena Polandia berada di depan mereka berdasarkan permainan yang adil. Dengan setiap pemain maju, Arab Saudi memukul balik Meksiko dan melakukan serangan terakhir malam itu, secara efektif menyingkirkan mereka berdua.

Legenda / Dean Mouhtaropoulos/GettyImages

Dengan Jerman unggul 1-0 dan mengancam untuk mencetak beberapa gol lagi dengan 20 menit tersisa, tidak ada yang memberi Jepang kesempatan untuk bertarung.

Tapi begitulah legenda manajer Hajime Moriyasu tumbuh. Dia melakukan beberapa pergantian pemain untuk mencoba dan mengubah permainan – semuanya menghasilkan efek yang luar biasa.

Ritsu Doan menyamakan kedudukan dengan seperempat jam tersisa, sebelum mantan pemain depan Arsenal Takuma Asana mencetak gol kemenangan untuk Blue Samuari.

Adegan / Marc Atkins/GettyImages

Sulit untuk meramalkan apa pun selain eliminasi awal Argentina ketika mereka menderita salah satu kekalahan Piala Dunia terburuk sepanjang masa.

Penalti awal Lionel Messi mengancam akan membuka pintu air, dengan La Albiceleste mencetak tiga gol yang dianulir karena offside berkat jebakan offside agresif Arab Saudi.

Herve Renard menyampaikan pidato paruh waktu yang luar biasa kepada para pemainnya, dan tak lama setelah jeda, Saleh Al-Shehri dan Salem Al-Dawsari mencetak gol abadi untuk membalikkan keadaan.

Mohammed Al Owais melakukan beberapa penyelamatan besar di antara tiang gawang untuk memastikan Arab Saudi bertahan untuk meraih kemenangan.

Mencuri perhatian / Stu Forster/GettyImages

Siapa yang mengalahkan Kamerun vs Serbia untuk salah satu pertandingan terbaik di Piala Dunia, eh?

Dengan Serbia yang tampak seperti kuda hitam potensial, pertandingan ini merupakan ujian nyata bagi kredensial tersebut. Mereka mencetak dua gol pada menit akhir babak pertama untuk membalikkan defisit satu gol, sebelum pergerakan tim berakhir dengan Aleksandar Mitrovic menambahkan gol ketiga tepat setelah turun minum.

Tapi Kamerun tidak bisa dikalahkan. Vincent Aboubakar – yang memproklamirkan diri sebagai saingan Mohamed Salah karena alasan tertentu – keluar dari bangku cadangan dan mencetak gol dengan dink lezat yang diatur onside berkat VAR, sebelum ia menjadi penyedia untuk Eric Maxim Chuopo-Moting beberapa menit kemudian untuk membagi poin.

Pemandangan yang ingin kami lihat / Simon M Bruty/GettyImages

Pertempuran Lusail diharapkan akan memiliki halaman Wikipedia sendiri dalam waktu dekat.

Perempat final yang memikat ini menampilkan: 17 kartu kuning, satu kartu merah setelah peluit akhir, empat gol dan tiga penalti yang gagal dalam adu penalti.

Kami juga memiliki beberapa keajaiban Messi untuk memberi umpan kepada Nahuel Molina untuk gol pembuka, Leandro Paredes mencoba membunuh bangku cadangan Belanda, dan sundulan melompat dari Wout Weghorst sebelum dia mencetak gol penyama kedudukan di menit ke-100.

Emi Martinez tampil hebat dalam tendangan penalti (lagi) untuk membantu Argentina menang, tidak menunjukkan penyesalan untuk lawan mereka setelah seminggu terus menerus diejek.

Sungguh final / Ian MacNicol/GettyImages

Di daftar ‘game terhebat…’ mana pun, ini mungkin yang nomor satu.

3-3. Adu penalti. Gol Lionel Messi. Hat-trick Kylian Mbappe. Kembali dramatis.

Tidak ada yang lebih baik dari game ini. Tidak ada permainan sepak bola yang pernah Anda lihat yang akan lebih baik dari permainan ini. Itu fakta.