Lima Momen Besar Piala Dunia FIFA 2022 Akan Dikenang

Piala Dunia telah berakhir, dan bagi banyak orang di seluruh dunia ini berarti kembali memberikan perhatian penuh pada aktivitas sehari-hari, tetapi turnamen ini tidak akan terlalu cepat dilupakan. Ada banyak hal untuk dibicarakan, kontroversi yang menjadi pusat perhatian bahkan sebelum pertandingan dimulai, banyak penampilan luar biasa dan permainan yang luar biasa, dan momen-momen yang memastikan Piala Dunia khusus ini memiliki tempatnya dalam sejarah olahraga ini selamanya.

Qatar

Fakta bahwa Qatar adalah negara yang dipilih untuk menjadi tuan rumah turnamen ini jelas merupakan alasan mengapa harus diadakan pada awal musim dingin di belahan bumi utara – suhu yang terjadi di sana pada musim panas tidak cukup untuk itu. Dan sementara itu sendiri merupakan tantangan serius bagi tim dan para pemain, yang biasanya berada di tengah aktivitas musim klub mereka pada waktu itu, beberapa masalah lain, yang ditunjukkan oleh media barat, lebih mendesak untuk ditangani. dengan.

Sematkan dari Getty Images

Qatar melakukan semua yang perlu mereka lakukan untuk membuat Piala Dunia ini menjadi acara olahraga yang hebat dan menurut banyak orang yang ada di sana, mereka berhasil melakukannya sepenuhnya. Namun, kritik terus berdatangan ke negara tuan rumah mengenai para pekerja yang kehilangan nyawa mereka selama pembangunan stadion tempat pertandingan itu dimainkan, serta hukumnya yang tidak toleran terkait hubungan homoseksual.

Dan sementara beberapa percaya negara seperti itu seharusnya tidak dipilih untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia, yang lain merasa bahwa masalah ini telah diangkat dan terungkap persis karena Qatar dipilih untuk menyelenggarakannya.

Masalah ini jelas sangat serius, dan tidak ada jawaban yang mudah. Di satu sisi, ada perbedaan budaya antara nilai-nilai Timur Tengah dan Barat, tetapi di sisi lain, hak asasi manusia tidak boleh diabaikan oleh siapa pun dan tidak ada perbedaan budaya yang dapat membenarkan ketidakhadiran mereka di suatu negara.

Tapi mari kita kembali ke sepak bola yang sebenarnya sekarang.

Argentina menderita shock Saudi

Terdaftar di antara favorit teratas untuk mengangkat trofi menuju turnamen, Argentina dikejutkan oleh Arab Saudi dalam pertandingan pembukaan mereka di Grup C. Itu dimulai dengan cukup baik dengan Messi mencetak gol penalti pada menit ke-10 untuk Gauchos, tetapi Saleh AL-Shehri menyamakan kedudukan. tiga menit memasuki babak kedua dan Salem Al-Dawsari mengejutkan dunia lima menit kemudian dengan tendangan brilian.

Sematkan dari Getty Images

Sejak saat itu, jelas bahwa pasukan Scaloni perlu segera bangkit kembali untuk menghindari tersingkir lebih awal, dan mereka bangkit, meskipun tidak banyak yang melihat kekalahan itu percaya bahwa mereka mampu melakukannya.

Meksiko, Polandia, Australia, Belanda, Kroasia, dan akhirnya Prancis semua jatuh di kaki mereka.

Kroasia mengakhiri harapan Brasil

Sebenarnya Brasil yang dilihat kebanyakan orang sebagai favorit utama untuk memenangkan Piala Dunia, termasuk bandar judi yang menempatkan peluang terpendek di atasnya, tetapi Selecao tidak dapat melewati Kroasia di perempat final meskipun memiliki kualitas yang sangat baik di barisan mereka.

Sematkan dari Getty Images

Ada beberapa pertanyaan tentang pemilihan pemain yang mengenakan warna negara di Qatar, yang terbesar di antara mereka adalah absennya bintang Liverpool Roberto Firmino dan tempat yang diambil oleh Richarlison dari Tottenham Hotspur, tetapi Richarlison dengan cepat mengakhiri pembicaraan itu. penampilan yang fantastis dan dua gol bagus saat pasukan Tite melewati Serbia di babak pembukaan. Kemenangan 1-0 atas Swiss menyusul dan kekalahan 0-1 dari Kamerun, tidak terduga tetapi pada dasarnya tidak signifikan.

Meskipun demikian, masalah penghilangan Firmino oleh Tite segera kembali, dengan striker Arsenal Gabriel Jesus mengalami cedera lutut yang serius dan mengakhiri waktunya di Qatar setelah penyisihan grup, dan Richarlison tetap sebagai satu-satunya penyerang tengah yang ditunjuk dalam skuad. Mengapa tepatnya Tite memilih untuk mengambil hanya dua penyerang tengah yang dia percayai (dan Pedro dari Flamengo yang dia berikan total 62 menit dalam dua pertandingan) sementara mengambil tidak kurang dari enam penyerang lebar tetap menjadi pertanyaan yang aneh, tetapi itu pasti kembali menggigit. Juru taktik berusia 61 tahun di perempat final.

Setelah Vinicius Junior, Neymar, Richarlison dan Lucas Paqueta semuanya mencetak gol dalam kemenangan 4-1 atas Korea Selatan di babak 16 besar, Kroasia yang melawan Selecao, dan Brasil membutuhkan waktu 106 menit untuk menembus pertahanan mereka yang kokoh dan Dominik Livakovic yang luar biasa di antara tiang gawang. Dan ketika mereka melihat serangan Neymar akan membuat Brasil lolos dengan aman, Bruno Petkovic membalas dengan tiga menit dari 30 menit tambahan yang tersisa dan membawa permainan ke adu penalti. Livakovic kembali membela negaranya, mengalahkan Rodrygo dan Marquinhos, dan impian Brasil berakhir dengan mengejutkan.

Maroko mengakhiri mimpi Cristiano Ronaldo

Setelah memenangkan Kejuaraan Eropa 2016 bersama Portugal bersama dengan setiap trofi yang diperebutkan di level klub, Cristiano Ronaldo berusaha mengakhiri karirnya yang termasyhur dengan Piala Dunia tetapi itu tidak terjadi.

Itu sedikit lebih sulit bagi Portugal bahkan untuk lolos ke Qatar daripada yang mereka harapkan, dengan Serbia mengalahkan mereka di Lisbon dan mengambil posisi teratas dalam grup kualifikasi mereka. Itu berarti Portugal harus melewati Turki dan Makedonia Utara di babak play-off, tetapi mereka akhirnya sampai di sana.

Ronaldo mencetak gol pertama Portugal di turnamen tersebut dari titik putih dan Joao Felix serta Rafael Leao juga mencetak gol dalam kemenangan 3-2 yang mendebarkan atas Ghana di babak pembukaan. Seperti Brasil, pasukan Fernando Santos melepaskan pertandingan terakhir penyisihan grup, kalah 2-1 dari Korea Selatan setelah mengalahkan Uruguay 2-0, dan mereka memusnahkan Swiss 6-1 di babak 16 besar.

Santos memilih untuk meninggalkan Ronaldo di bangku cadangan untuk pertandingan itu, menyebut Goncalo Ramos di depan pemenang Ballon d’Or lima kali, dan striker Benfica membayar kepercayaan pelatih dengan hat-trick sebelum Ronaldo masuk selama 15 menit terakhir. Keputusan berani untuk memulai tanpa Ronaldo dipuji luas karena Portugal jelas memainkan permainan yang fantastis, dan Santos memilih untuk tidak mengubah apa yang tampaknya menjadi formula kemenangan ketika ia menyebutkan starting XI melawan Maroko di perempat final.

Tapi Maroko, memberikan kejutan terbesar di Piala Dunia, terbukti jauh lebih sulit untuk dipecahkan daripada Swiss. Itu adalah penampilan tim yang sangat disiplin dari tim asuhan Walid Reragui, yang terbayar sepenuhnya pada menit ke-42 ketika penyerang Sevilla Youssef En-Nesyri bangkit untuk menanduk bola melewati Diogo Costa di gawang Portugal. Ronaldo masuk setelah 50 menit, bergabung dengan Ramos di depan untuk menambah daya tembak yang tangguh, tetapi Maroko bertahan untuk menjadi negara Afrika pertama yang mencapai semifinal Piala Dunia.

Sematkan dari Getty Images

Itu adalah patah hati yang sangat besar bagi superstar veteran, yang akan membuat suasana di kubunya menjadi lebih buruk setelah kepergiannya yang begitu saja dari United sebelum Piala Dunia, tetapi secara realistis, mimpinya tidak pernah benar-benar terlihat menjadi kenyataan. Dengan segala hormat kepada Portugal, ada tim yang lebih baik di luar sana, dan salah satunya adalah Maroko.

Lionel Messi, Kylian Mbappe dan final

Kesuksesan Maroko adalah kisah hebat dari turnamen ini, tetapi Prancis mengakhirinya di semifinal dan menghadapi Argentina untuk memperebutkan trofi.

Sebanyak Ronaldo berharap untuk mengangkat Piala Dunia, harapan Lionel Messi tidak kurang dan masuk ke final, itu jelas kasus sekarang atau tidak sama sekali. Di sudut lain adalah Kylian Mbappe, rekan setim klubnya, salah satu prospek terpanas untuk masa depan permainan, dan pemain yang sudah dinobatkan sebagai juara dunia meski 12 tahun lebih muda dari superstar Argentina itu.

Sematkan dari Getty Images

Messi memasuki pertandingan dengan penuh motivasi seperti sebelumnya, menyebabkan Prancis mengalami berbagai masalah sejak awal, dan ketika mantan rekan setimnya Ousmane Dembele menjatuhkan Angel Di Maria di dalam kotak, sama sekali tidak ada pertanyaan tentang siapa yang akan maju untuk mengambil penalti. Pemenang Ballon d’Or tujuh kali memainkan peran besar dalam gol kedua untuk Argentina juga, melepaskan Alexis Mac Allister di belakang sebelum pemain Brighton dan Hove Albion itu membuat Di Maria mencetak gol. Jeda datang dengan tim Lionel Scaloni unggul dua gol, tetapi Mbappe jelas tidak akan menyerah dan keluar dengan tenang.

Pemain berusia 23 tahun itu membalas dengan gaya, mengonversi penalti sendiri pada menit ke-80 untuk memperkecil skor dan menyamakan kedudukan voli yang menakjubkan satu menit kemudian.

Sematkan dari Getty Images

Kontes berlanjut ke perpanjangan waktu dan ketika Messi mencetak gol keduanya pada menit ke-108, Mbappe sekali lagi mengambil tantangan dan menyamakan kedudukan dengan hanya dua menit tersisa. Itu adalah pertandingan yang brilian, layak disebut sebagai final Piala Dunia, dan dua pemain terbaik dunia saat ini telah melakukan pertarungan dengan cara yang luar biasa.

Mbappe juga mencetak gol dalam adu penalti, mengalahkan Emiliano Martinez dari titik putih untuk ketiga kalinya, tetapi pemain Aston Villa ini dikenal tidak hanya karena kualitasnya yang luar biasa sebagai penghenti tembakan, tetapi juga sebagai orang yang menggunakan segala cara. diperlukan untuk mengganggu pengambil penalti. Kejenakaannya membuat pesona melawan Aurelien Tchouameni dan Kingsley Coman bahkan jika dia mendapat kartu kuning untuk itu, sementara Messi lagi, Paulo Dybala, Leandro Paredes dan Gonzalo Montiel semuanya mencetak gol untuk Argentina.

Dan itu saja. Final Piala Dunia yang hebat telah menghasilkan trofi terhebat dalam sepakbola bagi pemain yang dianggap oleh banyak orang sebagai yang terhebat sepanjang masa bahkan sebelum itu terjadi. Lionel Messi telah melakukan apa yang tidak bisa dilakukan oleh musuh bebuyutannya di mata banyak penggemarnya, Cristiano Ronaldo. Dia telah memahkotai karirnya yang luar biasa dengan Piala Dunia setelah memainkan pertandingan Piala Dunia ke-26 – rekor baru sepanjang masa. Itu, di atas final yang mendebarkan, mungkin akan tetap menjadi momen Piala Dunia ini yang paling diingat.

Pada akhirnya, Messi pergi tidak hanya dengan Piala Dunia tetapi juga penghargaan sebagai pemain terbaik turnamen, Martinez diberi Sarung Tangan Emas sebagai penjaga gawang terbaik, dan Enzo Fernandez dinobatkan sebagai pemain muda terbaik, meninggalkan Mbappe untuk menetap. untuk Sepatu Emas sebagai pencetak gol terbanyak dengan delapan gol dalam tujuh pertandingan.

Sematkan dari Getty Images

Tapi waktu Messi pasti akan segera berakhir, meskipun dia berjanji untuk tidak pensiun dari sepak bola internasional dulu. Waktu Mbappe baru saja dimulai, dan fakta bahwa dia baru berusia 23 tahun tampaknya menakutkan.