Lionel Messi keluar untuk menulis babak ketiga yang gemilang melawan Kroasia

Jadi, semuanya bermuara pada ini, Lionel. Semifinal melawan Kroasia, negara berpenduduk empat juta orang yang menolak untuk dikalahkan dengan cara yang sama mereka menolak mengizinkan Bosnia dan Herzegovina untuk berenang. Itu lelucon garis pantai. Jenis terbaik.

Sentuhan M. Night Shyamalan yang mendebarkan melawan Belanda mungkin sama sekali tidak diperlukan dari sudut pandang Argentina, memungkinkan Belanda untuk melakukan trebuchet kembali ke pertemuan yang pada saat itu hanya memainkan peran yang sangat kecil, tetapi itulah keindahan sepak bola.

Emiliano ‘Dibu’ Martinez menjadi sorotan pada akhirnya, menyelamatkan dua penalti, dan Lautaro Martinez yang mengambil langkah kelima yang menentukan untuk Argentina. Para pemain lain, setelah menjulurkan lidah mereka dengan tepat dan menarik wajah konyol ke arah rekan mereka yang berbaju oranye, bergegas untuk memberikan ucapan selamat di atas penyerang Inter.

Messi, yang pergi duluan (terbatuk-batuk ke arah umum Brasil, di sini) berjalan ke arah sebaliknya, ke kipernya, yang sedang berbaring telungkup di rumput dengan lega, atau mungkin kelelahan emosional.

Mereka memiliki saat-saat tenang bersama; bagian dalam film aksi di mana protagonis membutuhkan waktu sejenak untuk mengakui seberapa dekat bumi dengan kehancuran total dan total, betapa konyolnya mereka berhasil melarikan diri dari gerombolan zombie, atau alien, atau vampir, dalam hal itu. mode, melalui lubang jarum dan melalui kulit gigi mereka.

Messi bahkan mungkin mengambil kesempatan itu hanya untuk mengucapkan terima kasih, dengan cara melodramatis. “Kau tahu, Emi, aku tidak bisa melakukan ini tanpamu.” Beri isyarat pelukan hangat dan satu atau dua air mata dari mereka yang cenderung lebih emosional di bioskop.

Piala Dunia ini adalah blockbuster, Messi memimpin tagihan atas dan bahagia selamanya masih ada, menunggu di cakrawala.

Penulis naskah memainkannya berdasarkan buku. Kekalahan dari Arab Saudi itu adalah knockdown yang sempurna. Pertandingan melawan Meksiko dan Polandia merupakan kesempatan untuk bangkit dan membersihkan bahu mereka. Untuk menunjukkan kepada kita semua kemampuan Messi. Keajaiban yang masih dimilikinya.

Itulah konflik dan motivasi awal kami. Awal dari perjalanan panjang menuju penebusan dan semacam katarsis yang heroik. Australia hanya lebih banyak berlatih untuk membangun kekuatan, meskipun ada beberapa ketakutan yang terlambat.

Dan kemudian datanglah raksasa, troll gua, Wout Weghorst dari tidurnya, ancaman paling tidak mungkin bagi kehidupan di bumi seperti yang kita kenal. Messi dan rekannya, dalam hal ini, penjaga gawang Aston Villa, entah bagaimana berhasil menjauhkan asteroid itu di saat-saat terakhir. Krisis dihindari, untuk saat ini.

Berikutnya datang perjuangan pahit redux, Kroasia dalam pertandingan sistem gugur. Kami tahu bagaimana kelanjutannya. Anda pikir mereka keluar, selesai, kalah. Akhirnya. Dan kemudian, dengan pistol di kepala mereka, tiba-tiba mereka tidak ada. Marcelo Brozovic dan Mateo Kovacic dan penyihir abadi Luka Modric semuanya memutuskan bahwa mereka belum selesai. Bahwa mereka memiliki satu trik terakhir di lengan baju mereka.

Harry Symeou menjamu Andy Headspeath, Quentin Gesp dan Jack Gallagher untuk melihat kembali putaran final Piala Dunia 2018 di Rusia – bergabunglah bersama kami!

Jika Anda tidak dapat melihat penyematan podcast, klik di sini untuk mengunduh atau mendengarkan episode selengkapnya!

Ingatlah bahwa perjalanan Kroasia ke final pada 2018 terdiri dari dua kemenangan adu penalti dan kemenangan perpanjangan waktu melawan [REDACTED]. Memeriksa.

Di Qatar, mereka telah mengalahkan Jepang dan Brasil melalui keunggulan mereka dari jarak 12 yard, jenius jahat Dominik Livakovic menebak ke mana Anda akan menembak bahkan sebelum Anda memutuskan sendiri. Memeriksa.

Tidak ada lagi penjahat yang sempurna untuk Messi – tampaknya pahlawan kita, Modric mungkin ingin mengatakan sesuatu tentang itu – untuk ditaklukkan selanjutnya. Tim yang melakukan ini untuk bersenang-senang. Tanpa beban harapan yang menyedot energi di pundak mereka.

Semuanya, seperti yang dikatakan Clive Tyldesley, diatur dengan cukup baik.

Penulisan skenario yang malas membuat kita percaya bahwa beginilah hasilnya dari sini. Kroasia memimpin melawan Argentina. Semua tampak hilang. Messi diganti di kotak telepon dan memimpin comeback yang berani. Kemenangan.

Apa itu di awan badai yang berkumpul di atas kepala? Prancis juga telah melewati Maroko. Pertandingan ulang 4-3 yang terkenal di Kazan empat tahun lalu telah menanti, kali ini dengan mempertaruhkan trofi. Jauh lebih dari itu untuk Messi. Tapi itu melawan juara bertahan. KAMBING sedang menunggu.

Mari kita hadapi itu, tidak ada bangsa yang kartunnya jahat seperti Prancis. Didier Deschamps memiliki penampilan seorang pria dengan sarang bawah tanah, saya yakin itu.

Terima kasih Tuhan bahwa sepak bola bukanlah skenario yang kaku, bahwa tidak ada takdir yang rumit yang bekerja di sini di bawah jalinan realitas.

Tampaknya, Argentina bukanlah tim yang luar biasa. Kesalahan mereka jelas dan mencolok, dibeberkan terhadap Belanda. Mereka kacau, terlalu emosional dan disfungsional. Mereka akan memberi Anda tendangan bebas yang tidak perlu di posisi berbahaya karena itu sudah tertulis dalam DNA mereka. Mereka mungkin terlalu menginginkan ini semua.

Mereka memiliki Nicolas Otamendi. Seorang pria dengan tato beruang dan singa di dadanya. Tommy Shelby dan Walter White di punggungnya.

Argentina tidak secerdas orang Kroasia, berkepala dingin seperti orang Prancis, atau setegas orang Maroko. Setiap rintangan telah menjadi kerja keras yang luar biasa hingga saat ini, bahkan dengan pemain terhebat sepanjang masa di tengah-tengah mereka. Tapi mereka, untuk kredit mereka, hampir tergores.

Mereka tinggal dua pertandingan lagi untuk mengokohkan warisan Messi sebagai yang terbaik yang pernah melakukannya. Atau dua pertandingan lagi untuk memenangkan Piala Dunia? Pada titik ini, sulit untuk memisahkan keduanya. Untuk mengetahui untuk apa tim, atau superstar, sebenarnya bermain.

Kami akan segera mengetahuinya. Mereka mengatakan Anda tidak bisa menulis olahraga. Untuk script hal-hal seperti ini. Mungkin Lionel Messi bisa. Dia hanya perlu menemukan akhir Hollywood yang tepat. Siapa tahu, kita bahkan mungkin tidak memutar mata kali ini.