Man Utd tidak membutuhkan Cody Gakpo

Apakah lucu bahwa Liverpool sekali lagi menyelinap di tengah malam (saat mereka bermain tandang di Aston Villa sekembalinya Liga Premier, lebih tepatnya) untuk mencuri target transfer dari bawah hidung rival sengitnya Manchester Serikat?

Ya. Tentu saja. Bahkan penggemar United tidak akan membantahnya.

Cody Gakpo akan bergabung dengan orang-orang seperti Fabinho dan Sadio Mane untuk bergabung dengan The Reds alih-alih Setan Merah, pemain muda top lainnya yang turun dari M62 ke Merseyside setelah berputar-putar di M60.

Pelatih asal Belanda itu sangat vokal tentang upaya United sebelumnya untuk mengontraknya dan permintaan pribadi Erik ten Hag. Selama berbulan-bulan, Gakpo tampaknya ditakdirkan untuk pergi ke Old Trafford, berpotensi mengambil nomor punggung tujuh yang terkenal setelah dipermalukan oleh penghuni terbaru.

Namun United mungkin akan meninggalkan saga ini tanpa penyesalan. Mereka tidak akan segera melakukannya karena mereka adalah klub besar yang tidak boleh dikalahkan hingga target teratas mereka dan dewan sangat menyadari hal ini sekarang, tetapi Gakpo bukanlah profil pemain yang mereka butuhkan (ahli sepak bola Belanda 90 menit, Finley Crebolder telah banyak membantah hal ini).

Benar-benar tidak berpikir ini adalah kesepakatan yang bagus untuk Man Utd atau Gakpo. Mereka membutuhkan striker, padahal dia bukan, dan dia membutuhkan klub yang tidak akan mencoba menjadikannya striker, yang mungkin akan mereka lakukan.

Jika mereka membawanya untuk memulai sebagai LW mereka, bagus, tapi sepertinya tidak mungkin… https://t.co/pas4ZSV70M

— Finley Crebolder (@FinCrebolder) 21 Desember 2022

Meskipun Gakpo mampu bermain sebagai nomor sembilan, itu bukan posisi terkuatnya dan akan menjadi pertaruhan besar untuk mengharapkan dia memimpin barisan untuk institusi olahraga besar, apalagi hanya untuk tim sepak bola yang relatif bagus. Tekanan untuk melakukan lompatan seperti itu ditambahkan untuk menyesuaikan diri dengan posisi baru di negara baru sering menjadi resep bencana, dan United terlalu mahir dalam menyulapnya.

Di mana Gakpo tumbuh subur datang dari kiri, tapi itu adalah posisi yang selalu dimiliki United. Untuk Belanda, dia bermain di lubang, tetapi peran Bruno Fernandes di sana seharusnya tidak tersentuh.

Dalam hal menambahkan kualitas umum ke skuad yang masih membutuhkan penyesuaian, maka ya, United telah kehilangan pemain yang bisa menjadi pemain kelas dunia. Itu kerugian. Tapi sepak bola semakin menjadi tentang pas di waktu yang tepat.

Ketika Cristiano Ronaldo bergabung kembali musim panas lalu, dia tampaknya menjadi bagian yang hilang dari teka-teki Ole Gunnar Solskjaer, pencetak gol elit untuk membawa United dari pesaing menjadi pesaing yang sebenarnya. Yang benar-benar mereka butuhkan adalah seorang pemain lini tengah untuk mengendalikan permainan dan memungkinkan Fernandes untuk terus memasok barang ke penyerang berbakat mereka yang lain.

Ini bukan situasi yang persis sama kali ini, tetapi kalibrasi ulang United untuk menemukan nomor sembilan yang lebih cocok dengan kebutuhan Ten Hag bisa menjadi momen pintu geser yang mereka butuhkan, yang hanya akan mereka dapatkan dengan penghinaan seperti itu.

Penggemar United sekarang hanya harus berharap kartu as di lengan klub tidak seperti cobaan berat Odion Ighalo.