Mengapa pemain Prancis sakit di Piala Dunia?

Jumat bukanlah hari berita yang sangat baik bagi para penggemar tim nasional Prancis karena banyak pemain dilaporkan mengalami gejala mirip flu.

Ini adalah hal terakhir yang diinginkan tim mana pun menjelang final Piala Dunia. Pertandingan dimulai di Lusail Iconic Stadium pada hari Minggu 18 Desember pukul 15:00 GMT dan jika ada pemain yang memiliki gejala flu serius pada hari Jumat, mereka tidak akan merasa 100% saat pertandingan dimulai.

Berikut adalah beberapa pemain yang terpengaruh menjelang final Piala Dunia 2022 melawan Argentina dan apa yang tampaknya menjadi penyebabnya.

Dua pemain yang menjadi starter paling banyak untuk Prancis di Piala Dunia 2022 absen di semifinal melawan Kroasia awal pekan ini. Mereka adalah Adrien Rabiot dan Dayot Upamecano.

Syukurlah bagi Prancis, mereka mampu mengalahkan Maroko 2-0 dalam pertandingan itu dan menghindari kekecewaan yang akan mengakhiri impian mereka untuk mempertahankan Piala Dunia.

Pemain ketiga yang disebutkan mengalami gejala serupa adalah Kingsley Coman. Hal itu dibenarkan oleh pelatih Prancis Didier Deschamps sebagai kasusnya, dan dia juga menegaskan bahwa mereka tidak ingin hal itu menyebar.

“Coman demam pagi ini,” kata Deschamps. “Kami memiliki beberapa kasus gejala mirip flu. Kami berusaha berhati-hati agar tidak menyebar. Para pemain telah berusaha keras di lapangan dan jelas, sistem kekebalan mereka telah menurun.

“Dayot Upamecano merasa tidak enak tepat setelah pertandingan melawan Inggris. Itu terjadi ketika Anda terlalu memaksakan diri, Anda lebih rentan terkena virus ini. Kami mengambil semua tindakan pencegahan yang diperlukan.”

Pada Jumat sore, dikonfirmasi oleh L’Equipe bahwa pasangan bek tengah Raphael Varane dan Ibrahim Konate, masing-masing dari Manchester United dan Liverpool, juga mengalami gejala flu. Varane hampir pasti akan menjadi starter dalam pertandingan melawan Argentina dan Konate kemungkinan juga akan melakukannya.

RMC juga melaporkan pada hari Jumat bahwa Theo Hernandez absen dari latihan karena masalah lutut, dan Aurelien Tchouameni juga tidak ambil bagian karena cedera pinggul.

Randal Kolo Muani, pencetak gol di semifinal, mencoba meyakinkan para penggemar dan media selama konferensi pers hari Jumat bahwa flu bukanlah masalah besar dengan mengatakan: “Flu kecil yang sedang terjadi, tidak ada yang buruk dan saya pikir mereka akan kembali pada hari Minggu.”

Theo Hernandez mencetak gol untuk Prancis di semifinal / Richard Sellers/GettyImages

Tampaknya ada semacam serangga yang melewati kamp. Tim lain juga memiliki pemain yang menderita sakit selama turnamen.

Sesuatu yang dirasakan banyak orang bisa menjadi penyebabnya adalah AC di dalam stadion, tetapi juga di mana-mana para pemain berada selama turnamen.

Deschamps berbicara tentang AC dan situasi di kamp setelah semifinal melawan Maroko.

“Di Doha, suhu turun sedikit, Anda memiliki AC yang selalu menyala. Kami berusaha berhati-hati agar tidak menyebar dan para pemain telah berusaha keras di lapangan dan jelas sistem kekebalan tubuh mereka terganggu,” kata Deschamps.

Deschamps akan sangat membutuhkan para pemainnya untuk pulih pada hari Minggu / FRANCK FIFE/GettyImages

Memang benar bahwa menghabiskan waktu lama di AC dapat menyebabkan penyakit. William Fisk, pemimpin Grup Lingkungan Dalam Ruangan Laboratorium Nasional Lawrence Berkeley, mengatakan kepada Huffpost pada tahun 2019: “Sejumlah besar penelitian telah menemukan bahwa penghuni kantor dengan AC cenderung melaporkan lebih banyak gejala sindrom bangunan sakit (SBS) daripada penghuni kantor berventilasi alami. kantor.

“Gejala SBS adalah gejala yang dilaporkan sendiri sebagian besar berupa iritasi mata, hidung atau tenggorokan dan gejala pernapasan seperti batuk.” Fisk mengatakan gejala-gejala ini “mungkin karena kelembapan dari unit AC, yang membuat orang terkena racun, alergen, atau iritasi tambahan.” Kelembaban itu membuat sistem terbuka untuk polutan kecil.

Bagi Prancis yang memiliki lima pemain yang sakit dan tidak ada tim lain yang memiliki lebih dari satu atau dua pemain sepanjang turnamen, jelas ada hal lain yang dimainkan di kubu Prancis. Selain mengisolasi para pemain yang dimaksud, yang jauh dari ideal dalam hal persiapan pertandingan, sangat sedikit yang bisa dilakukan Prancis untuk memperbaiki situasi.