Peringkat pemain saat blitz babak pertama mengirim Magpies kedua

Leicester City merosot ke kekalahan Boxing Day 3-0 di kandang dari Newcastle, mengirim tiga gol hampir setengah jam dari jeda musim dingin.

Kedua tim melaju ke jeda Piala Dunia dalam performa yang sangat baik tetapi Newcastle segera menemukan kembali semangat mereka sementara Leicester melamun tentang hadiah Natal mereka.

Pembuka Newcastle tentu saja merupakan hadiah. Wout Faes menindaklanjuti umpan kendur di belakang Boubakary Soumare dengan melakukan sentuhan berat ke jalur Joelinton. Pemain Brasil itu melangkah ke area penalti sebelum dia dijatuhkan oleh stempel yang salah waktu dari Daniel Amartey, memenangkan penalti dalam 90 detik pertama. Chris Wood melakukan tendangan penalti langsung ke tengah.

Leicester mengalahkan Newcastle 4-0 saat The Magpies bertandang ke King Power 12 bulan lalu. Pengunjung bertenaga petrostat telah menghabiskan lebih dari £ 200 juta untuk transfer di tahun berikutnya. Leicester telah mengeluarkan £15 juta. Bisa dibilang akuisisi paling transformatif Newcastle pada periode itu memainkan peran penting dalam menggandakan keunggulan timnya setelah tujuh menit.

Bruno Guimaraes berputar menjauh dari Patson Daka sebelum menyemprotkan bola ke sayap Miguel Almiron. Menenun dari sayap, Almiron mengirim umpan kembali ke Guimaraes sebelum berlari ke bola terobosan rekan setimnya, memasukkan gol kesembilannya musim ini ke pojok bawah.

Butuh dua gol untuk membangunkan The Foxes. Nick Pope dipaksa melakukan serangan cepat di kaki Daka sebelum Sven Botman meluncur ke garis gawang saat tim asuhan Brendan Rodgers terlambat bangkit dari keterpurukan mereka.

Namun, Newcastle dengan cepat meredam bisikan serangan balik Leicester, membuka kembali luka bola mati tuan rumah dalam prosesnya. Pengenalan spesialis bola mati ke bangku cadangan Leicester bertepatan dengan peningkatan yang nyata tetapi Soumare bahkan tidak bangkit saat Joelinton melompat untuk menyambut umpan Kieran Trippier, mengangguk di tikungan pertama yang kebobolan Leicester sejak September.

Dalam waktu 32 menit di babak pertama, Leicester kebobolan gol sebanyak yang mereka kebobolan antara Oktober dan Natal.

Newcastle kebobolan gol terbanyak pada Boxing Day dalam sejarah Liga Premier tetapi fokus untuk mempertahankan clean sheet mereka setelah jeda, sesekali menyerang hanya ketika ada peluang. Leicester mengakhiri pertandingan dengan dua striker tetapi nyaris tidak mengancam setelah jeda, menyelesaikan tembakan tepat sasaran pertama mereka di menit ke-83.

Sebelum pertandingan, Eddie Howe bersikeras: “Saya belum pernah melihat liga, saya benar-benar belum.” Jika manajer Newcastle memanjakan dirinya dengan pandangan sembunyi-sembunyi ke meja setelah menyaksikan timnya menyingkirkan Leicester, Howe akan melihat The Magpies duduk di atas juara bertahan Manchester City, menempati posisi kedua yang memusingkan.

Leicester mencatatkan empat clean sheet berturut-turut yang berakhir dalam waktu tiga menit melawan Newcastle / Nathan Stirk / GettyImages

GK: Danny Ward – 5/10 – Hampir tidak bisa disalahkan atas gol Newcastle mana pun.

RB: Timothy Castagne – 4/10 – Nyaris keluar dari wilayahnya sendiri, memainkan peran yang sangat tenang.

CB: Daniel Amartey – 3/10 – Melakukan tekel liar di 90 detik pertama yang terlambat sekitar dua menit.

CB: Wout Faes – 3/10 – Mewujudkan pembukaan Leicester dengan awal individu yang buruk yang hampir tidak bisa dia pulihkan.

LB: Luke Thomas – 4/10 – Digoda dan diejek oleh Almiron saat anak muda itu diserbu di sayapnya.

DM: Boubakary Soumare – 3/10 – Kehadiran lemah di lini tengah, menawarkan sedikit perlawanan terhadap gelombang Newcastle.

CM: Youri TIelemans – 4/10 – Berjuang untuk memberikan pengaruh yang signifikan pada proses.

CM: Kiernan Dewsbury-Hall – 5/10 – Melewati pinggiran kontes.

RW: Dennis Praet – N/A – Pengganti James Maddison yang cedera terpaksa keluar lapangan karena masalah kebugaran dalam waktu 20 menit.

ST: Patson Daka – 6/10 – Menimbulkan ancaman yang mengganggu di belakang lini belakang Newcastle. Sayangnya untuk ketagihan di babak pertama.

LW: Harvey Barnes – 3/10 – Mengalami perjalanan yang kikuk dan tidak berbudaya, kurang ketenangan atau bahkan pertunjukan kontrol jarak dekat yang baik.

Pengganti

Ayoze Perez (17′ untuk Praet) – 4/10 – Masuk dan keluar dari permainan, berjuang untuk menemukan celah dalam blokade mantan majikannya.

Jamie Vardy (46′ untuk Daka) – 5/10 – Membawa sesendok setan yang sudah dikenalnya tetapi sedikit hasil akhirnya.

Kelechi Iheanacho (71′ untuk Barnes) – 5/10

Wilfred Ndidi – (72′ untuk Soumare) – 5/10

Pengelola

Brendan Rodgers – 4/10 – Meskipun periode panjang dalam posisi yang menjanjikan, sisi Rodgers tidak bisa pulih dari awal yang menyedihkan, kurang tipu muslihat duduk di sela-sela dalam bentuk Maddison.

Joelinton merayakan gol ketiga Newcastle dengan anggukan ke arah pendatang baru di keluarga Brasil / James Williamson – AMA/GettyImages

GK: Nick Pope – 6/10 – Waspada saat secara sporadis dipanggil untuk beraksi.

RB: Kieran Trippier – 7/10 – Sosok kunci yang mendukung Almiron di sayap kanan sambil memberikan ancaman kuat dari bola mati.

CB: Fabian Schar – 6/10 – Ambisius – jika sedikit bandel – dengan passingnya.

CB: Sven Botman – 7/10 – Terlibat dalam pertempuran kecepatan penuh secara fisik dengan Daka yang lebih sering dia menangkan.

LB: Dan Burn – 6/10 – Tidak membuka langkah panjangnya secara teratur dalam tampilan yang lebih fokus ke barisan belakang.

CM: Sean Longstaff – 7/10 – Gelandang berhidung merah dengan penuh semangat memimpin pers Newcastle tetapi kurang percaya diri ketika dia benar-benar menguasai bola.

CM: Bruno Guimaraes – 9/10 – Permainan yang didiktekan dengan angkuh, berjalan-jalan di sekitar King Power dengan suasana anggun. Tanpa bola, dia meluncurkan dirinya ke dalam tantangan tepat waktu yang dia rayakan dengan sungguh-sungguh.

CM: Joe Willock – 7/10 – Selalu bersemangat untuk maju mendukung Joelinton.

RW: Miguel Almiron – 8/10 – Melanjutkan dari posisi terakhir yang ditinggalkannya, memainkan dan mematikan bola dalam penampilan yang tangkas namun rajin.

ST: Chris Wood – 7/10 – Melakukan penalti tanpa basa-basi langsung ke tengah untuk memulai restart Newcastle.

LW: Joelinton – 8/10 – Meskipun tampaknya tidak pernah sepenuhnya mengendalikan tubuhnya sendiri, Joelinton menunjukkan manipulasi bola yang luar biasa dan tubuh Leicester yang berani melakukan sentuhan ketat.

Pengganti

Allan Saint-Maximin (83′ untuk Almiron) – T/A

Jacob Murphy (84′ untuk Willock) – T/A

Matt Ritchie (88′ untuk Wood) – T/A

Elliot Anderson (90+2′ untuk Longstaff) – T/A

Pengelola

Eddie Howe – 8/10 – Kualitas pengaturan Newcastle sedemikian rupa sehingga absennya Callum Wilson dan Allan Saint-Maximin (sejak awal) tidak terlalu mencolok.

Pemain Pertandingan – Bruno Guimaraes