Tersingkirnya Inggris di Piala Dunia paling memilukan

Inggris telah menjadi identik dengan patah hati Piala Dunia sejak 1966 dan para pendukung terpaksa menanggung lebih banyak rasa sakit ketika Three Lions yang dicintai tersingkir dari iterasi turnamen 2022 ke Prancis di perempat final.

Cara kekalahan mereka menyulut rasa sakit bagi pendukung Inggris yang telah lama menderita yang telah begitu lama tidak melihat negara mereka merasakan kejayaan di panggung termegah.

Kekalahan dari Prancis sulit untuk diterima mengingat konteks dan bagaimana kontes itu dimainkan, tetapi di mana peringkatnya di antara tersingkirnya Piala Dunia Inggris yang paling memilukan?

#EnglandAdventCalendar Inggris di #FifaWorldCup

1970: The #ThreeLions adalah juara bertahan di Meksiko dan dimulai dengan kemenangan atas Rumania, kalah dari Brasil kemudian menang atas Cekoslowakia. Jerman Barat kembali menang 3-2 di perempat final. pic.twitter.com/jegGN5tRiV

— 3lionspodcast (@3LionsPodcast) 6 Desember 2022

Pertahanan Inggris untuk mahkota Piala Dunia mereka dimulai dengan menjanjikan di panasnya Meksiko saat mereka maju ke perempat final menyusul kemenangan atas Rumania dan Cekoslowakia di babak penyisihan grup.

Jerman Barat yang penuh dendam menunggu di babak delapan besar tetapi pemenang tahun 1966 tampaknya ditakdirkan untuk maju karena mereka unggul 2-0 dengan 20 menit tersisa.

Namun, gol Franz Beckenbauer benar-benar mengubah dinamika pertandingan saat Uwe Seeler menyamakan kedudukan pada menit ke-81. Terkejut menjelang perpanjangan waktu, Inggris akhirnya menyerah pada serangan Gerd Muller dalam pertandingan terakhir Sir Bobby Charlton untuk Three Lions.

Wayne Rooney dikeluarkan dari lapangan dalam kekalahan perempat final Inggris dari Portugal pada 2006 / Tom Jenkins/GettyImages

Ini mungkin skuad Inggris paling berbakat yang pernah kami lihat. Puncak Generasi Emas.

Namun, The Three Lions tersanjung untuk menipu sebagian besar pada tahun 2006 saat mereka tersandung ke perempat final menyusul kemenangan babak 16 besar atas Ekuador.

Sebuah penampilan besar dijanjikan melawan Portugal oleh manajer Sven-Goran Eriksson, tetapi Inggris hanya menampilkan sedikit keberanian untuk membawa pertandingan ke adu penalti setelah Wayne Rooney dikeluarkan dari lapangan pada menit ke-60.

Mereka tidak pernah mendekati adu penalti, karena Ricardo menyelamatkan tiga penalti untuk membantu Portugal ke semifinal dan menutup tirai pemerintahan Eriksson yang penuh gejolak.

Inggris dikalahkan adu penalti oleh Argentina pada 1998 / PATRICK KOVARIK/GettyImages

Sementara kekalahan ini terjadi di awal babak sistem gugur 1998, Inggris hampir saja mengalahkan musuh lama Argentina melawan segala rintangan.

Ini adalah pertemuan mendebarkan yang memiliki semuanya, termasuk urutan keagungan Michael Owen, rutinitas tendangan bebas yang cerdas, dan momen kemarahan David Beckham.

Pengusiran Beckham meninggalkan Inggris dengan sepuluh orang tetapi mereka pikir mereka telah memimpin 3-2 dengan sepuluh menit tersisa ketika Sol Campbell mengangguk pulang sudut Darren Anderton. Bek yang gembira berlari dalam perayaan hanya untuk menemukan bahwa wasit Kim Nielsen telah menganulir gol karena pelanggaran bayangan Alan Shearer terhadap kiper Carlos Roa.

Sisi Glenn Hoddle bertahan untuk adu penalti tetapi dikalahkan dalam adu penalti ketika Roa menyelamatkan tendangan penalti David Batty.

Mario Mandzukic mematahkan hati Inggris pada 2018 / Fred Lee/GettyImages

Setelah bertahun-tahun ketidakpedulian dan kinerja buruk, Inggris tiba di Piala Dunia 2018 dengan ekspektasi yang relatif rendah.

Memenangkan pertandingan sistem gugur pertama mereka di turnamen sejak 2006 adalah tujuannya dan mereka akan menyelesaikan tujuan mereka dengan sangat ironi: dengan menang melalui adu penalti.

Swedia tersingkir di perempat final sebelum Kieran Trippier membuat bangsa itu terpesona dengan mengalahkan kiper Kroasia Danijel Subašić dengan tendangan bebas yang tak terlupakan dalam pertukaran pembukaan semifinal Piala Dunia pertama mereka sejak 1990.

Namun, tim Kroasia yang cerdik segera mengambil kendali, dan kemenangan mereka tampaknya tak terelakkan ketika Ivan Perisic menyamakan kedudukan dengan lebih dari 20 menit tersisa. Akhirnya, Mario Mandzukic yang menancapkan belati ke hati Inggris di perpanjangan waktu.

Oh, apa yang bisa terjadi… / Anadolu Agency/GettyImages

Bias kebaruan tidak diragukan lagi berperan di sini, tetapi kekalahan terakhir Inggris di Piala Dunia adalah salah satu yang paling menyakitkan karena berbagai alasan.

Mereka sama jika tidak lebih unggul dari Prancis dalam pertandingan perempat final mereka dan memiliki kesempatan untuk menyamakan kedudukan setelah Olivier Giroud memberi pemegang keunggulan kedua pertandingan ketika Theo Hernandez mengikat Mason Mount di dalam kotak.

Harry Kane yang sering kali tegas dari jarak 12 yard (seperti yang dia buktikan 30 menit sebelumnya) melangkah tetapi melepaskan tendangan penalti ke orbit. Sebuah bangsa menangis.

Ini adalah skuad Inggris yang disukai dan penampilan mereka di Qatar menunjukkan bahwa mereka akhirnya mampu membawa pulang sepakbola. Anda akan mendukung mereka melawan tim mana pun yang tersisa di turnamen seandainya mereka mengalahkan Les Bleus dan melaju ke empat besar.

Lothar Matthaus menghibur Paul Gascoigne setelah kekalahan semifinal Inggris di Italia ’90 / Getty Images/GettyImages

Sebagian besar kebisingan di sekitar Inggris menuju Italia ’90 terfokus pada pendukung mereka sebagai lawan dari tim Bobby Robson yang mengalami kampanye Euro ’88 yang menyedihkan.

Ekspektasi rendah sebagai hasilnya dengan media di rumah siap untuk menikam Robson setelah bermain imbang melawan Irlandia pada Matchday 1.

Perlahan tapi pasti, bagaimanapun, Robson’s Three Lions mulai membuat negara percaya. Performa yang mengesankan dalam kebuntuan dengan Belanda membantu membalikkan keadaan saat mereka maju ke babak sistem gugur menyusul kemenangan tipis atas Mesir.

Kemenangan yang diperjuangkan dengan keras atas Belgia dan Kamerun kemudian mengangkat Inggris ke semifinal Piala Dunia pertama mereka sejak 1966 di mana rival terberat mereka sudah menunggu. Jerman Barat adalah yang terbaik dan favorit untuk maju, tetapi Inggris menghasilkan tampilan yang mengagumkan yang seharusnya mencapai puncaknya dengan kemenangan.

Andai saja upaya Chris Waddle di perpanjangan waktu bersarang di pojok bawah…

Penalti terjadi tetapi Jerman sempurna. Inggris tidak. Usaha Stuart Pearce berhasil diselamatkan sebelum Waddle dengan terkenal meledak. Sementara kekalahan itu dikemas dengan patah hati yang tiada duanya dalam sejarah sepak bola Inggris, tim asuhan Robson telah memenangkan hati dan pikiran para penentang di kampung halaman.